Alasan Memakai Racun Tikus untuk Investasi Hewan

Alasan memakai racun tikus

Alasan memakai racun tikus untuk investasi hewan – tikus di sekitar rumah Anda adalah situasi yang tidak diinginkan, tetapi beralih ke beberapa jenis racun tikus untuk membantu mengendalikan masalah dapat menyebabkan situasi lain yang tidak diinginkan: burung mati dan sekarat dan satwa liar lainnya.

Alasan memakai racun tikus untuk mengelola dan mengendalikan investasi hewan pengerat, tetapi rodentisida yang mengandung antikoagulan dapat memiliki efek yang lebih luas dan tidak diinginkan karena cara kerja produk ini. Rodentisida antikoagulan membunuh tikus dan tikus dengan mengganggu kemampuan pembekuan darah mereka, menurut National Park Service.

Ketika tikus mengkonsumsi racun tikus, kemampuan pembekuan darah mereka mulai gagal, dan mereka perlahan-lahan mati karena pendarahan internal, atau mereka menjadi lebih rentan terhadap konsekuensi parah dan bahkan kematian akibat luka ringan seperti luka dan memar.

Diperlukan waktu hingga 10 hari bagi hewan pengerat untuk mati setelah mengonsumsi rodentisida. Selama waktu ini, mereka dapat mengalami mimisan dan darah dalam urin dan feses mereka dan juga dapat mengembangkan kudis. Mereka bahkan mungkin menjadi target yang lebih mudah bagi beberapa predator karena kesehatan mereka gagal.

Sementara itu, tikus dan mencit yang telah mengkonsumsi rodentisida dapat dimakan oleh predator di ekosistem, hewan seperti raptor dan mamalia seperti coyote, bobcats dan rubah. Bahkan bangkai hewan yang sudah mati karena racun tikus bisa dimakan oleh hewan lain yang mencari makan.

Hal ini memungkinkan rodentisida untuk bergerak ke atas rantai makanan, yang menyebabkan keracunan sekunder hewan lain, laporan layanan taman. Kemudian hewan dengan keracunan sekunder dapat dimakan oleh mangsa lain, menyebabkan keracunan tersier. Banyak hewan, termasuk burung dan mamalia.

Namun jangan khawatir kami merekomendasikan racun tikus paling ampuh dan aman untuk dipakai.

Apa Alasan Memakai Racun Tikus untuk Investasi Hewan?

Bergantung pada hewan pengerat seperti tikus dan mencit sebagai sumber makanan yang andal dan stabil, itulah sebabnya efek dari produk ini dapat mencapai sejauh ini. Setiap makanan yang dimakan hewan ini mungkin mengandung antikoagulan berbahaya ini. Korban Rodentisida yang tidak disengaja ini mungkin dapat bertahan hidup dengan sejumlah kecil antikoagulan dalam sistem mereka.

Tetapi dapat berkembang ke tingkat yang berbahaya dan bahkan mematikan karena mereka mengkonsumsi lebih banyak mangsa yang terkena dampak. Dan paparan ini bisa hampir universal di seluruh ekosistem dan rantai makanan. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh National Park Service di Santa Monica National Recreation Area di California.

94% singa gunung, 92% kucing hutan, dan 83% coyote yang diteliti telah terpapar antikoagulan dalam rodentisida. Di antara coyote dalam penelitian ini, keracunan rodentisida adalah penyebab kematian kedua. Demikian pula, dalam studi tahun 2020 tentang elang ekor merah dilakukan oleh profesor kedokteran hewan.

Cummings School of Veterinary Medicine di Tufts University, 100% burung yang diteliti dinyatakan positif terpapar rodentisida antikoagulan. Dan bukan hanya satwa liar yang meningkatkan risiko bahaya dari bahan kimia ini. Hewan peliharaan juga dapat terpapar, meskipun biasanya karena alasan yang berbeda dari satwa liar.

untuk racun tikus mati kering dan tidak akan bau jika sudah mati klik link disamping.

Alasan memakai racun tikus sebagai produk umpan, menggunakan rasa yang menggoda untuk membuat tikus dan tikus mengkonsumsinya.  Jika hewan peliharaan Anda telah mengkonsumsi rodentisida antikoagulan, itu harus dibawa ke klinik hewan untuk pemeriksaan dan pengobatan dalam waktu 60 sampai 72 jam konsumsi, ASPCA menyarankan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.